Thursday, March 31, 2011

Kisah Cinta Klasik

Masa bercinta memang indah. Pijak semut pun tak mati. Jangan kata semut, terpijak kaki sendiri pun masih boleh senyum lagi. Kena maki dengan kawan-kawan pun masih boleh tersenyum dan menyanyi-nyanyi kecil. Duit dalam poket tinggal dua ringgit pun bukan masalah. Masih boleh berdating lagi. Masih boleh ke sana sini lagi dengan senang hati. Kereta rosak tepi jalan pun masih boleh goyang kaki sambil makan Pringles. Memang aneh. Tapi ini kenyataan. Kalau tak percaya tanyalah mereka-mereka yang tengah hangat bercinta. Tak payah tanya pun tak apa, gunakan teknik 'Nekad sesaat memasuki bilik mayat' datang dekat terus tunjal jer kepala dia, gua berani jamin dia pasti tidak akan melawan. Malah sambil tersenyum dia berlalu pergi. Hebat tak hebat la penangan cinta. Budak sekolah rendah sekarang ni pun ramai yang dah pandai bercinta.

Gua berani cakap sebab gua pernah lalui benda-benda mengghairahkan berkenaan dengan cinta satu ketika dulu. Mungkin gua agak terlambat sikit la dalam mengenal cinta. Maklum sajalah, umur dah mencecah dua puluh tahun baru diberi peluang mengenal cinta. Memang agak terlewatlah masa tu bagi kategori remaja periang macam gua. Inilah akibatnya bila bersekolah tak campur gender. Semua lelaki. Semua belalai. Takkan gua nak bercinta dengan cikgu perempuan pula. Lagi pun masa zaman sekolah, nafsu nak bercinta tak berapa memuncak. Dalam kepala hotak lebih banyak memikirkan benda-benda yang berkaitan dengan rebel dan matematik. Semua benda pun nak direbelkan. Banyak hal matematik yang memeningkan kepala. Ahh, tak keterlaluan kalau gua kata masa zaman sekolah dulu gua pernah jadi anti makwe. Sebab tu masa kat sekolah agama dulu gua pernah terajang satu makwe. Gua tak berapa ingat apa punca dia, tapi memang kena sedas la makwe tu dengan gua. Makwe cantik pula tu. Keh keh keh. Sumpah, kalau gua ingat dan kenal makwe tu sekarang ni, pasti gua dah mintak maaf dan belanja dia makan cendol.

Gua mula menceburi arena bercinta lepas habis sekolah, lepas tamat SPM dan bila gua sudah berkerja. Tapi masa ni gua masih belum mampu beli telefon bimbit sendiri lagi. Masa ni orang kebanyakkan macam gua bercinta hanya dengan menggunakan telefon rumah dan telefon awam. Scene bergayut berjam-jam kat telefon awam memang sinonim dengan remaja bercinta pada masa tu. Stok duit syiling memang sentiasa penuh dalam kocek. Kalau tak pun, sekeping duit syiling dua puluh sen dan sekeping kad telefon. Buat standby nak hack telefon awam. Masa ni, scene hack telefon awam pun kira meriah juga. Nasib baik ada skills ni. Kalau tak bengkok juga nak pakai duit syiling bergayut lama-lama dan habiskan kebanyakkan duit gaji sekadar untuk bergayut. Tak masuk akal langsung. Ada satu kisah, gua pernah hack telefon awam dan bergayut sampai lima jam. Masa kejadian adalah pada waktu malam. Line memang clear untuk mencuri line. Sampai panas telinga bergayut. Itu pun masih ada rasa tak puas lagi. Mengenangkan esok kerja dan si dia pula ada kuliah, maka terpaksa juga letak telefon. Ini baru penangan cinta. Senyum juga walau tak cukup tido.

Tidak cukup dengan sekadar berbual ditelefon, bercinta atas kertas pun penting juga. Sebab tu zaman gua bercinta dulu, ramai orang-orang macam gua ( orang-orang seni ) yang pandai menulis dan stail tulisan pun cantik saja. Apa yang gua belajar kat sekolah tentang teknik menulis dan mengarang, gua praktikkan dalam scene tulis surat cinta. Itu satu hal. Sekarang ni berapa kerat sangat pasangan yang bercinta pernah tengok tulisan tangan pasangan dia? gua jamin hampir tak ada kot. Sekarang ni email, Facebook, Twitter, Myspace, Blog dan entah apa benda lagi pun gua tak tau. Mengarang pun sekarang ni atas komputer riba. Mana musim pakai kertas dengan pen lagi. Silap-silap nak beli setem pun tak reti. Jangan kata nak beli setem, silap hari bulan mengarang pun tak pandai. Mana taknya sekarang ni telefon bimbit dah berlambak, demam pesanan ringkas dengan gaya bahasa kontot-kontot yang kadang-kadang gua sendiri pun tak paham. Secara tak langsung budaya pesanan ringkas dengan gaya bahasa yang kontot-kontot ni telah membunuh skills mengarang dan penggunaan bahasa yang betul. Ceh, macamlah gua betul sangat. Takpe, yang penting masih tersenyum sebab ada cinta.

Masa tengah sedap bercinta ni, apa pun kehendak pasangan, tak kiralah yang masuk akal atau yang sipi-sipi baru nak masuk akal, memang sebolehnya hendak ditunaikan. Kadang-kadang pasangan tak mintak pun, tapi disebabkan perasaan sayang yang mendalam dan ingin membuktikan kesungguhan, duit tinggal lima puluh ringgit dalam poket untuk tahan sampai hujung bulan pun, kita sanggup gunakan. Asalkan pasangan kita gembira dan kita pula dapat menunjukkan kesungguhan. Lepas tu pandai-pandailah nak hidup macam mana. Pinjam kawan ker, jual tin aluminium ker. Asal dapat bertahan hidup. Sengsara dalam gembira namanya.

Dulu masa gua bercinta, gua bercinta dengan budak tengah belajar. Baru lepas SPM dan dapat pula sambung belajar kat universiti tempatan. Dugaan memang banyaklah. Tapi gua berjaya atasi dengan rasa ghairah dan seronok. Cabaran jangan cakaplah, sampai satu tahap gua dah rasa yang diri gua ni macam Indiana Jones. Sebab tu kawan-kawan yang rapat dengan gua dulu panggil gua Indiana Din. Setakat JB ke Kolumpo tu celah gigi jer gua buat. Pegi balik hari selama dua hari berturut-turut, memandu seorang diri dan duit cukup makan. Itu tak masuk lagi bawak kereta yang tengah rosak. Selalu ada masalah tempreature naik, masalah gear box dan sebagainya. Sebab tu sampai sekarang gua sayang pada Cik Corona. Dia memang banyak berjasa sepanjang gua bercinta dulu. Rosak tepi jalan, itu perkara biasa. Nasib baik makwe gua jenis yang faham dan tak kisah. Dia pun sayang Cik Corona juga. Masa dululah. Sekarang gua tak tau. Rekod terpantas yang gua pernah buat antara JB ke Kolumpo pada masa tu adalah dua jam. Semata-mata nak mengejar tahun baru dan meraikan bersama yang tersayang. Jenis keluar tol Skudai terus pijak pendikit sampai cecah lantai. Saman belakang kira, yang penting semangat bercinta.

Mana taknya, Cik Corona dulu pernah bawak makwe gua satu keluarga masuk ITM Shah Alam sebab makwe gua ada majlis konvo. Tenang jer Cik Corona melayan kerenah mereka. Penat gua polish dan kasi kilat apa semua. Akhirnya penuh juga cap jari pada seluruh badan Cik Corona. Gua senyum juga. Kalau sekarang ni, mau tak gua jeling mata jer, mesti orang yang berniat nak pegang Cik Corona dah takut. Seperkara lagi, makwe gua sangat faham yang gua tak suka orang tinggalkan bekas cap jari pada badan Cik Corona. Inilah masalahnya kalau bawak satu famili, kemudian ditambah dengan kehadiran budak-budak kecik. Takkan pula gua nak tegur dan marah depan emak dan bapa dia? simpan sajalah dalam hati. Sayang makwe punya pasal.

Masa gua bercinta dulu, gua beruntung kerana dikurniakan makwe yang sama minat dengan gua. Tak kiralah dari segi aspek apa pun. Baik dalam hal-hal motorsport, scene punk hardcore, kereta kecik dan entah apa lagi gua dah lupa. Kalau dalam hal motorsport terutamanya dalam kategori kereta lama dan enjen performance, memang dia faham sangat dan berminat pula nak tahu selok belok tentang kereta lama, barang performance, drift, scene kedai potong dan sebagainya. Ada satu masa gua pernah bawak dia pergi kedai potong sebab nak cari barang Cik Corona. Sebagai penghargaan dan rasa kasih pada Cik Corona, makwe gua pernah hadiahkan stereng Nardi, nombor plet ribet dan knob gear Impul. Kesemua barang-barang ni masih lagi digunakan oleh Cik Corona sampai sekarang. Cuma nombor plet gua dah kasi tukar sikit. Tak tahan! bukan Cik Corona, tapi gua yang tak tahan. Makwe gua ni kalau berbual pasal 4AGE, Rotary dan Webber pun dia handal. Benda-benda yang berkaitan dengan LSD pun dia tau! Kalau tak percaya lu boleh cuba berbual dengan dia. Sebab dia ada minatlah gua pun dengan berbesar hati mengajar dia apa-apa yang patut. Sayang makwe la katakan...

Kalau dari aspek scene punk hardcore pula, rasanya lebih tak ada masalah. Sebab gua kenal dengan makwe gua pun atas dasar punk hardcore juga. Kalau tak kerana scene punk hardcore ni, tak mungkin gua kenal dengan dia dan tak mungkin juga gua keparit seperti sekarang ni. Jadi tak pelik la kalau gua pergi gig celah mana pun pasti berdua dengan dia. Kalau beramai-ramai pun pasti ada dia. Berkongsi beli stuff, berkongsi info terbaru dan apa benda lagi gua tak ingat. Sebab tu tak pelik kalau ramai kawan-kawan gua kat luar sana kenal dengan makwe gua ni. Sampai kawan-kawan gua yang kat Jepun pun kenal dengan dia. Jenis semua kawan gua dia kenal, dan semua kawan-kawan dia gua kenal. Apa yang gua ada, tentu dia ada juga. Kalau gua dapat baju atau stuff yang rare, mesti dia akan dapat juga. 

Hadiah pertama yang gua beri pada makwe gua sebagai tanda perkenalan ialah kasut Converse kulit terbalik warna hitam hi cut. Asli Made in USA! sekarang ni nak jumpa Converse Made in USA gua rasa memang dah tak jumpa kot. Itulah hadiah pertama yang gua kasi. Kebetulan saiz pula ngam. Memang gua syak dah jodoh sangatlah pada masa tu. Gua ingat lagi masa tu gua kasi pada malam hari Krismas kot. Gua pun tak tau kenapa boleh kasi dia kasut tu. Gua pun tak pasti samada dia akan suka atau sebaliknya. Mungkin pada masa tu, inilah skills yang gua ada untuk mengurat makwe yang gua minat. Dan hadiah pertama yang gua terima dari dia kebetulan pula sempena hari lahir gua ialah kereta kecik Volvo BTCC 850. Skala dia gua tak ingat. Tapi harga dia memang gua ingat sampai sekarang. Tak mahal, RM180 sahaja. Masa ni gua dah fikir yang indah-indah saja. Takkanlah, kalau setakat kawan biasa makwe nak kasi hadiah semahal ni. Lu boleh fikir sendiri apa... Lagi pula berstatus pelajar macam dia. Atau gua ni memang pesen cepat perasan? atau makwe memang jenis suka bagi harapan? Entah. Yang pasti, sampai sekarang gua masih simpan lagi Volvo tu dan dijaga dengan baik. Benda dah lebih dari sepuluh tahun woi! itu tak termasuk lagi kereta kecik lain yang gua dapat.

Pehhh, ini bab paling seronok sekali gua nak kongsi. Pengalaman lepas confirm jadi kapel dan pertama kali dapat berpimpin tangan. Dia punya pergi memang lain macam. Susah gua nak cerita kat sini. Takut nanti lu orang semua tak percaya dan ketawa. Setiap kali gua berpegangan tangan dengan dia, gua pasti akan merasa senak. Gua pun tak tau kenapa. Rangsangan dia tu lain macamlah. Gua tak pasti orang yang berkapel dan pertama kali dapat pegang tangan makwe rasa seperti yang gua rasa. Dia punya ghairah tu lain macam. Ghairah atau sayang, gua pun tak tau mana satu yang betul. Kalau lima jam jalan dengan dia, lima jam jugalah gua menahan senak dan ghairah. Gua ada juga cerita dengan kawan-kawan masalah ni, rupa-rupanya gua berkongsi 'masalah' yang sama dengan mereka. Kah kah kah. Bukan nafsu, tapi lebih kepada perasaan ghairah berkasih sayang kot. Ahhh, macam palat pula ayat gua ni. Bila dah senak tu, tentulah nak jalan pun dah tak syok. Banyak benda nak kena cover. Makwe gua selalu tanya kenapa. Untuk cover line gua kata la sakit perut, sakit kaki dan yang paling senang adalah kasi alasan penat. Tapi lama kelamaan dia dapat tahu juga...

Seronokkan masa bercinta? gua amik masa setahun juga nak merasa berpegangan tangan. Sebelum merasa berpegangan tangan, gua terpaksa melalui scene pegang tali beg tangan dan beg galas sahaja. Lebih dari itu tidak diizinkan sama sekali. Memang aneh bunyinya, tapi gua tetap gembira juga. Makwe gua ni bukan jenis yang senang-senang nak bagi pegang tangan. Jangan fikir perempuan yang pergi gig, pakai tshirt Parkinson dengar musick berat dan berpakaian rock mudah diperkotak-katikkan. Seperkara lagi makwe gua ni jenis yang bertudung. Jadi apa pun perbuatan kena jaga jugalah.

Kah kah kah, gua rasa gua dah lari jauh dari tajuk sebenar ni. Dipendekkan cerita, apa benda pun yang gua buat dalam cerita gua tadi, kesungguhan yang gua tunjukkan, rasa sayang yang mendalam, pengorbanan, menjadi Indiana Jones dan apa kejadah yang lainnya, akhirnya gua keparit juga. Ya! keparit! lu tau parit tu apa? kalau tak tau pergi tanya abah lu sana! Kah kah kah!

9 comments:

  1. curik line pakai 20 sen ketuk ke din?

    ReplyDelete
  2. bila nak masuk scene kawin plak brader???

    ReplyDelete
  3. Din, gua ada kenal Wak kat Pontian yang boleh lu bawak berubat.

    ReplyDelete
  4. haih..dah2 la din..bawak2 la bertenang k..itu dah kenangan.....si dia pun dah kawen dah..kau tu carik penganti..sedih pulak aku tgk kau ni..jgn emosi sangat...hidup perlu diteruskan..kau jugak ada hak untuk gembira seperti orang lain..- cik hodah kodah

    ReplyDelete
  5. Greetings frοm Floriԁa! I'm bored to tears at work so I decided to check out your blog on my iphone during lunch break. I love the information you present here and can't wаit to tаke a look when I get home.
    I'm surprised at how quick your blog loaded on my mobile .. I'm not even
    using WIFΙ, just 3G .. Anуhow, fantastiс blog!



    my blog post unlock iphone for Verizon

    ReplyDelete